Disdik Libatkan Kejati Sumsel, Pembinaan Terhadap Seluruh Kepala Sekolah SMA/SMK se-Sumsel

Content Protection by DMCA.com

PALEMBANG,Poskota.news,–Dinas Pendidikan Sumsel (Disdik) Libatkan Kejati dalam pembinaan penggunaan dana Bos yang dihadiri sekitar 500an Kepala Sekolah SMA/SMK dan SMA Luar Biasa (SMA LB) untuk sosialisasi pemanfaatan dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS). di SMKN 2 Palembag, Rabu (29/09/2021).

Kepala Dinas Pendidikan Sumsel, Riza Pahlevi didampingi Kabid Tenaga Pendidik dan Pendidikan,  Emzen, MM mengatakan pihaknya sengaja mengelar kegiatan Bimtek untuk semua kepala sekolah agar panduan pengunaan dana BOS bisa sesuai dengan peruntukkannya. Jangan sampai karena ketidaktahuan, justru tindakan tersebut malah bisa menjerumuskan dalam lingkaran hukum, bahkan dimanfaatkan oleh pihak lain, seperti organisasi tertentu untuk mengambil keuntungan.

Oleh karena itu,lanjutnya pihaknya menggandeng dan menghadirkan langsung jajaran Kejati Sumsel yang langsung dihadiri Koordinator Intel Kejati Sumsel, Roy Ryadi SH MH l, yang lebih menekankan aspek hukum yuridis dari dampak salah penggunaan pengelolaan uang negara hingga unsur pembentuknya serta penerapan sanksi hukum jika pelanggaran terjadi, termasuk bagaimana cara menghadapi pengawasan dari  Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) hingga ancaman dan intimidasi yang timbul.

“Ini lebih kepada penekanan kita kepada pihak sekolah agar lebih paham dan tidak terjebak dalam lingkaran hukum jika salah menerapkan prosedur, termasuk bagaimana penangannya jika ada semacam ancaman dari lembaga tertentu akibat ketidaktahuan itu,” Katanya.

Sebanyak 500an Kepala sekolah dilibatkan, mereka terdiri dari 392 Kepala sekolah se-Sumsel melalui pola zoom meeting atau virtual meeting dan selebihnya adalah Kepala sekolah di Palembang yang langsung hadir mendengarkan penyuluhan dari Kejati Sumsel. kegiatan dimulai sejak pukul 09.00 hingga pukul 12.00.

“Ini lebih kepada bimbingan teknis pola  pengelolaan anggaran dana BOS juga pembinaan pola pengawasan dari masyarakat, menyangkut LSM dan lainnya, ” urainya

Sementara itu, Roy Ryadi mengatakan banyak juga keluhan yang masuk akibat makin banyaknya LSM yang berada dalam lingkungan pendidikan. Rata-rata memang organisasi pengawas masyarakat itu sudah mengantongi izin operasional.

Namun,Jika tidak memiliki izin sebaiknya tidak usah digubris . Keberadaan LSM atau organisasi masyarakat itu sesuai kaidah adalah hanya berfungsi pada lembaga pengawasan saja. Akan tetapi jika tindakan sudah mengarah pada intimidasi hingga pengancaman hingga melahirkan rasa tidak nyaman seseorang, mengacu pada negara hukum, sebaiknya bisa dilaporkan.

“Karena ini adalah negara hukum, jika tindakan sudah mengarah pada langkah intimidasi dan ketidaknyaman hingga pengancaman sebaiknya bisa diproses secara hukum karena sudah ada aturan yang mengikat soal itu dalam undang-undang pidana, ” jelasnya

Keberadaan organisasi masyarakat itu hanya sebatas lembaga pengawasan saja, selama fungsinya dijalankan dengan baik tanpa ada pelanggaran satu sama lain, semuanya bisa jalan beriringan.

“Intinya kalau tidak salah dan kita merasa ada intimidasi sebaiknya lapor. Jika kedua belah menjalankan fungsi tanpa ada yang melanggar, tentu akan lebih baik, “pungkasnya